Meluaskan Makna Seorang Daie


Saya masih menyimpan cita cita untuk membukukan segala yang tercatat di dalam blog ini. Mungkin suatu hari nanti, bila saya tidak ada lagi di dunia ini, generasi yang akan datang dapat memanfaatkan perjalanan hidup saya yang tidak seberapa ini untuk dakwah.

Setiap orang ada pengalaman masing masing dalam menempuh perjalanan hidup. Mungkin bagi saya, tidak seperti pengalaman orang lain yang mampu pergi jauh ke negara lain dan bertemu pelbagai budaya dan bangsa. Bagi saya, jika ada sedikit pengalaman mengenai sosio politik di bumi bawah bayu ini dapat memberi manfaat kepada sesiapa sahaja pembaca itu sudah memadai.

Mungkin sudah ramai yang memilih untuk post di timeline facebook masing masing memandangkan ia memudahkan penulisnya. Namun, kebiasaan ada sebahagian penulis hanya mahu memikirkan isu isu yang ringan ringan cuma. Kesannya, terbit pandangan yang bukan dari analisis yang mendalam terhasil. Oleh sebab itu saya memaksakan diri agar menjadi biasa dengan tulisan yang panjang agar proses analisis secara mendalam dapat saya teruskan walaupun masih banyak kekurangannya.

* * *
Sebuah buku yang bertajuk 'Tsaqofah ad Da'ieyah' tulisan Dr. Yusuf Qardawi tidaklah semahsyur buku bukunya yang lain. Tetapi, bila di belek semula pandangan beliau dalam buku ini ia sangat memberi pedoman kepada kita sebagai pendakwah untuk lebih mengenali dan mendekati mad'u kita.

Antara perkara penting yang beliau sebutkan di dalam buku ini iaitu salah satu persiapan seorang da'ie ialah kita mestilah mempelajari dan menguasai ilmu sosio budaya setempat.  Memahami sosio budaya setempat ini tidak sekadar terikat kepada apa yang biasa kita alami setiap hari tetapi juga berupa pemikiran dan kecenderungan masyarakat setempat dalam memahami hak mereka sebagai rakyat Malaysia.

....Dengan pelbagai isu isu berat yang melanda seperti isu tanah, isu kalimah Allah, isu borneosasi dan lain lain lagi, bagaiman kita menempatkan diri kita dalam memahami bahasa mad'u kita khususnya masyarakat sabah yang mempunyai kepelbagaian budaya dan agama ini. Tentu sekali cara mereka melihat dan menerima isu ini jauh berbeza daripada cara kita melihat. Dan perkara inilah yang mesti menjadi subjek yang perlu ditekuni oleh mereka yang mahu turun ke medan dakwah.

Dalam membina jambatan sebuah perkenalan kepada mad'u kita, perbezaan bukanlah titik yang perlu kita besarkan sebaliknya mencari persamaan terlebih dahulu. Mana mungkin sebuah perkenalan terhasil jika kedua dua pihak melalui jalan berbeda.

***
Puan Jeni sedang memberi penerangan

Bergambar bersama semua audiens anak muda dalam program 'Diskopi'

Malam ini saya bertuah kerana dapat bersama adik adik mahasiswa berbincang santai mengenai isu isu semasa nasional dan tempatan. Tambah meriah lagi kerana bersama kami iaitu Puan Jeni Lasimbang iaitu Ketua Jawatankuasa BERSIH Sabah. Panjang beliau huraikan berkenaan beberapa isu di Sabah yang sangat berkait dengan hak asasi manusia. Beliau juga turut menyampaikan pandangan beliau berkenaan dengan beberapa isu yang pada saya sangat kontra dengan pandangan sebagai seorang muslim.

Namun, seperti yang saya telah sebutkan diatas tadi bahawa mencari titik persamaan ini akan membawa kita kepada jalan yang lebih mudah untuk memahami bahasa masyarakat di Sabah khusunya golongan pertengahan. Dalam bahasa mudahnya, inilah sosio budaya gologan pertengahan masyarakat di Sabah yang turut mengindamkan sebuah 'keadilan dan pembelaan hak' untuk masyarakatnya. Dengan memahami 'bahasa' mereka, ini akan membuka satu jalan yang lebih luas dalam bentuk kerjasama program program kesedaran dan pendidikan hak sebagai rakyat.

Nah, betapa kita telah berjaya sebenarnya membawa dakwah kita ke tengah tengah masyarakat. Tidakkah ini satu permulaan sebuah kejayaan ? ya, terbukti benar apa yang telah di huraikan oleh Dr. Yusuf al Qardawi dalam bukunya 'tsaqofah ad da'ieyah'...

Sebuah lagi buku beliau yang seharusnya menjadi rujukan ahli gerakan Islam iaitu 'Kebangkitan Gerakan Islam, Dari Masa Transisi Menuju Kematangan'. Beliau menggariskan 10 kaedah bagi memastikan setiap perubahan yang ingin di tegakkan tidak terlalu jauh dari realiti dakwah. Antaranya beliau menyebut bahawa transisi mestilah berubah daripada 'retorika kepada aksi dan penerapan'. Maka mesti ada usaha yang serius untuk membawa prinsip dan matlamat dakwah yang dilaung laungkan dalam kuliah kuliah, bilik bilik seminar, dan majlis majlis ke lapangan sebenarnya. Tanpa aksi dilapangan, dunia kita dan dunia mereka sungguh jauh berbeda!

...Dan bagi meluaskan lagi ufuk dakwah ini, saya menyarankan agar semua permasalahan dakwah dilapangan tidak harus dilihat hanya kejahilan ilmu semata. Ada kalanya warna dan bahasanya berubah kepada istilah seperti 'hak peribumi', 'hak asasi', 'borneosasi', 'dasar kabotaj' dan lain lain.

Saya juga berharap agar kita tidak terperangkap dan alergik dengan istilah sosialis, atheis, lalu tenggelam dalam pertarungan istilah yang berlarutan. Sedangkan di sisi dakwah, jalannya sangat mudah dan mesra alam.

Selamat mencuba!







Agar Mati Mengajar Kita




Sengaja saya menatap gambarnya  beberapa kali. Agar kembali beberapa detik memori yang tidak banyak bersamanya, namun terasa begitu bermakna dan mendalamnya rasa.

Saya juga seperti teman teman yang lain, tidak menyangka begitu cepat beliau pergi. Lebih cepat dari kedua ibu bapanya dan neneknya yang masih ada.




Begitu banyak peringatan peringatan tentang kematian kita tempuhi setiap hari. Namun, kadang kadang ia berlalu seperti biasa. Kematian diluar sana setiap detik terjadi di hadapan mata kita. Batu nisan dan tanah perkuburan tidak sedikit menghias laluan ke tempat kerja atau kawasan permainan.

Apakah sekerap itu juga hati kita tersentuh tentang hidup sesudah mati ? hidup yang kekal abadi sesudah mati ? Kehidupan akhirat yang luas terbentang berbanding dunia yang sempit ?

Demi menghidupkan rasa itu, saya menatap lagi gambarnya. Kerana yang telah pergi ini masih terlalu segar ingatan, masih terasa hangat gurau sendanya. Agar benar dan terpahat sedalam dalamnya apa yang disabdakan oleh baginda junjungan mulia Muhammad s.a.w, "sebaik baik peringatan ialah mati"



Kita berpisah disini, untuk bertemu lagi disana


Mati mengajar kita hidup penuh bakti, kerana singkatnya masa & tenaga untuk hal yang kecil kecil....
Mati mengajar kita tidak kenal erti kecewa, kerana luasnya akhirat dan sempitnya dunia...
Mati mengajar kita erti kasih sayang, kerana sia sianya masa dengan pertengkaran dan permusuhan...
Mati mengajar kita terus mara kehadapan, kerana dunia akan terus kita tinggalkan selamanya...


Nota Ringkas Pasca Muktamar 59


Pasca Muktamar PAS Pusat kali ke 59, saya menjangkakan beberapa perkara yang hangat dibincang sebelum ini akan selesai. Begitulah polemik yang menjadi kebiasaan berlaku disaat saat akhir pemilihan pucuk pimpinan.

PAS Sabah juga saya kira mengambil bahagian dalam muktamar kali ini. Dalam sesi perbahasan ucapan dasar, wakil PAS Sabah ada mengutarakan berkenaan perlantikan calon naib presiden daripada borneo untuk Sabah dan Sarawak. Hal ini bagi memastikan suara dari sabah benar benar menjadi keutamaan di peringkat kepimpinan PAS Pusat.

Umno-Bn sudah hampir tewas sebenarnya di semenanjung. Mujur Sabah menjadi 'talian hayat' kepada mereka dengan kemenangan hampir disemua kawasan Dun dan Parlimen. Faktor faktor seperti pembangunan sangat memberi kelebihan kepada umno-bn dan sebaliknya menjadi satu hambatan kepada Pakatan Rakyat untuk mencipta sejarah pada PRU ke 13.



Pemuda Negeri Sabah



Pemerhatian saya, masih jelas ketidakseimbangan diantara kawasan kawasan yang hadir sebagai perwakilan. Seingat saya usaha untuk mengangkat gerak kerja pemuda ke peringkat nasional telah dimulakan sejak 4 tahun yang lalu. Namun, idea yang telah dilontarkan oleh ketua pemudanya iaitu sdr. Lahirul Latigu masih tidak mampu diangkat oleh hampir kebanyakkan perwakilan kawasan. Hanya beberapa kawasan sahaja yang dilihat mampu menyinggung isu isu tersebut.

Beberapa saranan telah dilontarkan dalam muktamar sebelum ini bagi memposisikan pemuda pas negeri agar dilihat mampu menguasai dan menjuarai isu negeri seperti penglibatan secara langsung dengan isu yang menjadi denyut nadi rakyat Sabah seperti isu tanah, perkara 20, dasar kabotaj, perjanjian 1963, royalti minyak dan beberapa isu kritikal di Sabah. Namun, isu isu seperti ini masih kurang disentuh oleh muktamar pemuda baru baru ini.

Mungkin bagi pemerhatian saya, isu dalaman parti lebih mendominasi suasana muktamar dan menjadikan isu sebenar yang lebih penting dan genting untuk dibahas di letakkan ke tepi oleh perwakilan.

Saya percaya kita semua tahu isu isu berat seperti kes kes penyelewengan hak rakyat yang berleluasa di Sabah. Cumanya, bagaimana caranya agar isu isu ini menjadi satu 'dokumen' dan bukti rasmi kepada penyelewengan tersebut dan valid untuk dikemukakan di mahkamah atau jika tindakan tersebut di cabar oleh pihak lawan. Saya yakin, penguasaan terhadap isu akan menggerakkan mekanisma bantahan rakyat seperti himpunan aman, demonstrasi, memorandum dan lain lain. Sayangnya, isu isu berat ini hanya berlegar di sekitar gadget gadget ahli sahaja.

Penguasaan terhadap isu juga penting kerana ia menjadi satu asas kepada permulaan pembinaan polisi-dasar cadangan yang menepati keperluan rakyat negeri Sabah. Ia bukan kerja mudah.  Polisi-dasar ini perlu mantap isinya, menyeluruh kandungannya dan merakyat cara perlaksanaannya. Melontar isu ke tengah tengah gelanggang bukan semudah itu, yang pastinya mengundang dan membuka medan perlawanan dengan pihak yang satu lagi.

Mampukah kita mempertahankan hujah dengan fakta yang kuat dan kukuh? Mampukah kita berhadapan serangan balas dari pihak lawan yang jauh lebih berpengalaman dalam politik di Sabah ? Kita ada hujah dan fakta, tetapi kita mungkin belum mahir seni tempurnya kerana kurang pengalaman berlimang dengan sepak terajangnya.

PAS Sabah ada seorang dua figura yang boleh berdiri sebaris dengan tokoh politik lawannya dan punya pengalaman yang tidak kurang hebatnya. Sebelum ini kedengaran desas desus mengatakan PAS Sabah masih belum mendapat penghormatan yang sewajarnya daripada rakan rakan pakatannya. Maka langkah sewajarnya perlu diambil tindakan segera. Mahu imej PAS Sabah lebih segar dan bersedia dihormati kawan mahupun lawan? faktor figura sangat penting di catur sebaiknya kerana ia akan menentukan corak perubahan dan menentukan tahap penerimaan masyarakat Sabah seterusnya meruntuhkan tembok lama 'PAS parti semenanjung'.


Negara Berkebajikan Vs Autonomi For Sabah




Masih ada kerisauan dikalangan aktivis mengenai tuntutan autonomi untuk negeri sabah dan beberapa lagi isu yang berkaitan dengan hak rakyat Sabah yang menuntut kerajaan persekutuan bertindak dengan adil. Tuntutan ini menjadi satu suara kesepakatan dikalangan rakan rakan pakatan rakyat untuk diangkat menjadi suara rakyat menuntut hak mereka terhadap kerajaan BN yang memerintah. PAS sabah bagaimana? rasanya belum ada suara yang begitu lantang menuntut hak yang sama seperti yang dilaungkan oleh DAP dan PKR.

Seimbas lalu suara dari tuntutan-tuntutan tersebut seolah olah bertentangn dengan semangat federalisme. Ditambah lagi kenyataan beberapa tokoh lama tempatan yang menuntut hak yang sama sangat keras 'kenegeriannya' dan kurang enak di dengar oleh orang 'malaya'.

Perkara ini harus dimurnikan dengan segera. Tidak perlu timbul kerisauan bahawa jika PAS menuntut hak yang sama, maka kita juga senada dengan parti tempatan seperti Star dan Sapp. Tidak perlu risau terbawa bawa rentak pihak lain. Dokumen buku jingga pakatan rakyat sabah dan dokumen negara berkebajikan lebih memadai dan mencukupi untuk memenuhi tunturan rakyat sabah. Mudahnya, tuntutan tuntutan tersebut adalah huraian kepada kedua kedua dokumen iaitu buku jingga dan negara berkebajikan.


Pasca Konvensyen PAS Sabah

Saya terlewat sedikit tiba di lokasi konvensyen yang diadakan di Tawau. Beberapa kertas kerja yang sempat saya ikuti daripada kalangan akademik membuka pelbagai respon terhadap isu yang dibincangkan. Dalam banyak banyak topik perbincangan itu, soal penerimaan masyarakat sabah terhadap Pas masih menjadi isu yang sering dibangkitkan dalam usaha memenangi setiap pilihanraya umum.

Dalam satu slot pembentangan, antara isu utama kesukaran melarutkan Pas dalam kompleksiti masyarakat di sabah iaitu masih kentalnya ikatan kekeluargaan yang akhirnya menjadi penentu kepada arah sokongan politik. Istilah 'war lord' yang diguna pakai terbukti begitu berkesan meraih undi secara pukal khususnya dikalangan masyarakat luar bandar. Soalnya, apakah ada faktor lain yang boleh memberikan impak yang sama seperti peranan yang dimainkan oleh 'war lord' ini?

Saya lantas mencadangkan, satu satunya faktor itu iaitu golongan agamawan iaitu para ustaz. Golongan ini ada tempatnya disisi masyarakat sabah. Mereka dihormati sama seperti penghormatan kepada 'war lord'. Justeru, keberadaan Dewan Ulama dalam Pas seharusnya digerakkan dengan lebih agresif. Bersediakah Dewan Ulama Negeri Sabah ?

Selain beberapa slot yang penting, saya juga mencadangkan agar wakil dewan pemuda dapat mempersembahkan angka dan alasan yang konkrit. Kritikan itu ada benarnya, namun pendengar tidak dapat menangkap apa yang cuba disampaikan dan akhirnya berakhir dengan respon yang agak emosi.

....Seterusnya, kita nantikan pula munaqasyah. Asah hujah, tajamkan idea !





Anak Muda Sabahan, Bangkit!



Anak Muda GEGAR dan Calon Muda DUN Tg Batu di pejabat SUHAKAM

Berita tentang penahanan lima aktivis Mahasiswa dari UMS KAL mungkin tidak sehangat isu pencerobohan di Lahad Datu. Jika disiar di media, mungkin hanya beberapa keratan akhbar sahaja yang ambil peduli. Bezanya dengan isu Lahad Datu, ia isu kedaulatan negara dan pencerobohan pihak asing.

Saya tidak perlu lagi mengulas isu Lahad Datu ini kerana semua isi dan sudut pandang telah habis diulas berminggu-minggu samada pengulas profesional ataupun pengulas amatur di warung kopi. Kenapa saya beralih kepada isu penahanan anak muda ini?..mungkin ada sesuatu yang perlu kita lihat dari sudut pandang sebuah kebangkitan jauh di timur Malaysia.

Walaupun secara fizikalnya saya tidak bersama anak muda ini, tapi jiwa saya sentiasa bersama dan merasai denyut kesedaran mereka membela rakyat khususnya di Sabah.

Anak Muda Ada Sejarahnya

Mengapa kebangkitan anak muda sering di sinonimkan dengan kebangkitan yang emosional ? Adakah bermaksud anak muda ini bila menunjukkan sikap tidak bersetuju dengan sesetengah pihak, ia lebih kepada lantunan emosi? Apakah nilai rasionaliti langsung tidak diambil peduli ? saya kira itu hanya pandangan selapis, yang hanya melihat kemaraan anak muda hanya tindakan yang spontan. Namun, lihatlah kepada sejarah. Ketika parti politik oposisi mengambil langkah 'selamat' berhadapan kezaliman pemerintah, anak muda dari kalangan mahasiswa terpelajar tidak gentar berhadapan kekerasan polis, berarak menuju parlimen, akhirnya sebuah kerajaan akur, mengikut kemahuan mahasiswa Indonesia. Pemerintahan Pak Suharto terpaksa tunduk kepada rakyatnya, di tangan mahasiswa. Kemenangan untuk anak muda.

Jelas sekali, kebangkitan anak muda ada rasionalnya. Ia bergerak dengan emosi, kerana faktor sekelilingnya yang dinafikan hak, di zalimi oleh penguasa.

Dari Emosi Kepada Rasionaliti

Saya kira yang melihat kebangkitan anak muda cuma emosi semata-mata, adalah satu bentuk pandangan yang emosi juga. Tidak melihat kepada kesan jangka panjang dan apa yang berlaku disekirnya. Jika kebangkitan anak muda ini dilihat emosional, rasionalnya kerana faktor faktor seperti kemunduran sistem pendidikan, prasarana yang masih ketinggalan jauh, jurang kemiskinan yang semain melebar dan pelbagai lagi. Inilah yang berlaku di Sabah!

Hakikatnya, kebangkitan anak muda adalah lahir dari rasionaliti, menyedari kekusutan yang berlaku lalu timbul kemahuan untuk merobah suasana.

Anak Muda Sabahan

Iya, kesedaran itu sudah tiba. Walaupun gelombangnya masih belum sepenuhnya, saya yakin jika kita sama-sama meneliti dengan saksama, dari nurani, gelombang kesedaran anak muda Sabahan ini akan mengalir ke fasa yang seterusnya.

Penangkapan lima aktivis mahasiswa adalah satu lagi fasa yang menuntut kita sama sama mewarnai kesedaran dikalangan anak muda ini. Sentimen ini mesti dimainkan dikalangan anak muda kerana mereka juga punya hak mengundi bagi menentukan kepimpinan negara ini. Kenapa tidaknya, golongan ini adalah penentu yang mampu memberi impak berskala besar pada PRU yang ke 13 tidak lama lagi.

Anak muda yang terlibat dalam GEGAR dan GM13 mesti meluaskan lagi pengaruh keserata pelusuk Sabah, memanggil anak muda turun ke gelanggang beraktivitas. Belum pernah dalam politik Sabah, melalui pemerhatian saya, ada satu platform yang mewakili anak muda sabahan yang sebahagian besarnya tidak berpihak kepada mana mana parti politik. Sebahagiannya besarnya belum ada kesedaran tersebut!

Anjakkan baru ini melalui GEGAR dan GM13, anak muda Sabahan usah ragu lagi untuk berperanan mengubah lanskap politik dengan terlibat secara langusng. Penahanan Mahasiswa GM13 di Labuan baru-baru ini, membuktikan komitmen anak muda kepada perubahan, bukannya omong kosong!

..saya katakan begitu, kerana di Sabah, belum pernah lagi berlaku penahanan Mahasiswa atas faktor nasional. Isunya, Teraju pemerintahan negara telah lari dari acuan pemerintahan sebenar untuk memakmurkan negara, membela rakyat.

Di Mana Anak Muda Mahasiswa Universiti Malaysia Sabah ?

Satu kekurangan yang dapat saya rasai dari kebangkitan ini iaitu keterlibatan mahasiswa UMS yang belum kelihatan (mungkin disebalik tabir). Jika UM di Kuala Lumpur menjadi pusat melahirkan tokoh tokoh mahasiswa yang kini menerajui pemerintahan negara, saya rasa UMS juga harus bergerak ke arah itu. Bagaimana Mahasiswa UMS ?..usah bicara soal perjuangan, jika takut pada cabaran!

PAS dan Anak Muda

Saya tidak mahu menyinggung banyak soal ini. Apa yang berlaku sekarang sememangnya wajar untuk ditingkatkan lagi. Saya memetik Ucapan Tuanku Raja Nazrin dalam satu ucapannya dalam satu seminar mengatakan bahawa PAS kini menjadi saluran terbaik bagi anak muda, terlibat menyumbang bakat dan kepakaran yang mereka punyai.

Namun, setiap tempat ada irama dan lagunya sendiri. Rentak politik di semenanjung semestinya berbeda sedikit daripada Sabah. Maka, saya ingin menegaskan perlunya kepada 'ijtihad' sendiri di kalangan sebahagian pimpinan PAS agar tidak terlalu terikut-ikut atau terbawa bawa masalah di semenanjung ke Sabah. Ada yang perlu kita raikan dan ada yang perlu kesampingkan dalam melayani kebangkitan anak muda.

Sejarah, budaya, pendidikan dan lain-lain ini semua mesti menjadi pertimbangan. Memberikan keutamaan kepada yang lebih utama seperti yang digariskan oleh ulama tersohor seperti Prof Dr Yusuf Al Qardawi dan lain lain. Jika kita memberikan satu semangat kepada anak muda ini, ia mampu melaksanakan 100 gerakkerja, tapi jika kita memberikannya 100 ketakutan, ia hanya mempu melaksanakan 1 perkara sahaja. Lihatlah sendiri....

..berikan aku 10 orang pemuda, nescaya akan ku goncang dunia ini...






Pergilah Menuju Bakti, Adindaku


Mencari sebab untuk apa, menulis di blog yang telah lama ditinggal...

Kemahuan sentiasa tercetus setiap kali idea tercipta....Namun, kekuatan belum juga mahu menggerakkan gerak hati lekas-lekas menumpahkan apa saja yang ia mahu.

Kali ini, kemahuan benar-benar kuat untuk mencoret, kerana ada satu dorongan. Dorongan inilah yang menjadi alasan agar perancangan sebelum ini tidak kandas seperti yang sebelumnya.



Saya menerima mesej daripada seorang sahabat, adindaku Muhd Nadir An Nuri memberitahu pemergiannya  menyambung pengajian di Universiti Islam Gaza. Sebelum itu, beliau merupakan mahasiswa di salah sebuah universiti di Syria yang sedang tenat bergolak sekarang.

Jika dia manusia biasa-biasa, belum ke Syria lagi niat sudah di batalkan kerana sebab-sebab yang difikirkan memang wajar untuk tidak kesana. Tapi sehingga ke hari ini, bukan saja dapat hidup di tengah suasana masyarakat, budaya dan muka bumi yang berbeza dengan suasana di tanah airnya, malah mampu memberi sumbangan yang besar kepada umat Islam di sana.

Itulah peribadinya yang saya kenal sejak dulu. Semangatnya, kemahuannya sentiasa membara yang tidak mudah di lemahkan oleh alasan yang remeh temeh kebanyakkan anak muda seusianya. Sewaktu menuntut di UMS dulu, beliau tidak mengambil masa yang lama untuk pergi jauh ke pedalaman Sabah mendekati masyarakat disini. Hasilnya, lahir anak tempatan yang punya kesedaran Islam.

Peribadi seperti adindaku ini juga yang setengah naqib dan abang-abang tidak berapa selesa. Bukan kerana buruknya atau sebagainya. Malah seriang mendapat label 'keras kepala'(dengan izin), bergerak sendiri, menyusahkan organisasi atau 'terlalu laju' dan lain lain lagi. Saya antara yang dekat dengannya memilih untuk tidak menggunakan label-label seperti itu.

Saya melihat jauh ke dalam dirinya. Apa bakatnya yang terpendam, cuba saya fahami dan selami. Pada masa yang sama saya belajar dari sikapnya, ketekunanya dalam setiap tindakan dan gerak kerja. Ya, memang ada, jika digilap bakat itu akan tumbuh dengan sempurna. Soalnya bagaimana?

Apakah kaedah membentuk jiwa manusia itu sama seperti terbentuknya logam dan bahan bahan pejal? Bentuknya sudah siap, acuannya sudah ada, ikut saja. Atau berikan saja dua pilihan, yang satu hitam dan yang satu putih. Pilihan antara dua sahaja, tiada pilihan lain!?...anda akan merasa sempit memikirknnya.

Membentuk manusia kata cendekiawan perlu ada 'Pedagoginya'. Seorang guru contohnya, melangkah masuk ke kelas dengan pelbagai karenah murid-murid, perlu ada pedagogi. Begitu juga dengan seorang petani, melangkah ke bendang perlu ada pedagogi. Apakah seorang naqib atau senior dalam perjuangan tidak perlu kepada pedagogi?..

Betapa harmoninya, petak petak sawah kelihatan 'HIJAU' kerana sawah padi yang cukup isipadu bekalan air. Air itu pula mengalir dari parit-parit kecil yang dibentuk sedemikian rupa dari tali air utama. Dari sungai di alirkan ke tali air, dari tali air ke parit dan alur kecil, dari alur terus mengalir mengairi petak sawah.  Lihat pedagogi seorang pesawah!...alam mengajar kita sunnatullah.

Boleh saja kaedah hukuman di guna pakai. Apakah pertimbangannya sudah cukup matang? jika belum, kita telah memilih lebih banyak aksi-aksi pertembungan yang natijahnya adalah lemah dan perpecahan. Kesan pukulan, dari 'BIRU' menjadi lebam, bengkak kemudian bernanah.

Pedagogi mengacu keberkesanan tarbiah, seperti sang pesawah menangani derasnya arus sungai, dialirkan ke tali air, dialirkan pula ke alur dan parit kecil akhirnya sampai ke petak yang segar meng 'HIJAU' sawah padinya. Tidak lama lagi kita akan tuai hasilnya, percayalah.

Pergilah adindaku ke medan bakti...kami telah menuai hasilnya, gaza menjadi saksinya. 

Melangkah Menuju Kemenangan



'Melangkah menuju kemenangan'...Inilah slogannya yang menggegar. Gambaran besar kepada cita-cita pemuda untuk mengangkat tinggi perjuangan Islam di persada politik negeri Sabah. Slogan ini juga adalah garis panduan kepada gerak kerja pemuda pada fasa seterusnya.

....Saya tiba agak lewat kali ini ke muktamar Pemuda Negeri. Semalaman saya menemani rombongan dari kerajaan negeri kedah, menjadi pemandu pelancong sekitar kundasang-ranau.

Niat untuk mencoret dalam blog yang sudah bersarang labah-labah ini, akhirnya tercapai juga. Mungkin tak sempat-sempat kerana tugasan sebagai mudir muda yang masih setahun jagung, namun sudah ditaklif dengan amanah yang sangat mencabar...ada sahabat berkata, 'jarang betul ada mudir yang masih muda macam kamu. biasanya tua-tua tu baru jadi mudir'..

Tahniah Pemuda!

Sebelum membaca isi ucaptama Ketua Pemuda, Sdr Lahirul Latigu, saya sememangnya sudah berpuas hati dengan pencapaian pemuda ketika ini. Tidak lagi sibuk mencari kesalahan ejaan atau hal-hal yang remeh walaupun ianya penting, tetapi yang lebih bermakna iaitu saf pemuda ketika ini telah mencapai dan menepati komitmen kepada rakyat seperti keputusan semua dalam muktamar sesi lepas.

Ucaptama kali ini hanyalah pengabsahan kepada pencapaian pemuda sebelum tibanya muktamar. Antara pencapaian yang saya maksudkan iaitu kita telah berjaya meletakkan nama Pemuda PAS itu sendiri sebaris dengan teman-teman Pakatan yang lain. Kita juga diberi kepercayaan untuk memimpin Pemuda Pakatan pada sesi kali ini. Selangkah lagi, pemuda PAS membuka dan melebar perjuangan. Menjawab dan menghapus persoalan dan kesangsian.

Masyarakat Sabah sudah melihat dan yakin bahawa Pemuda PAS adalah pilihan rakyat untuk mendokong aspirasi negeri ini, kerana penglibatan pemuda yang tidak berbelah bagi dalam pelbagai isu yang melibatkan kepentingan rakyat negeri ini. Tahniah Pemuda Negeri!

Luar & Dalam

Tidak mahu selesa dengan apa yang ada, saya fikir pemuda perlu melihat secara lebih halus dan objektif perancangan seterusnya. Ya, kita berjaya mengangkat nama Pemuda diluar sana, apakah mobilasi organisasi dalaman juga turut maju kehadapan mencapai objektif masing-masing?. Jangan hanya bersandar kepada 'untung' ketua pemuda sahaja. Kita adalah sebuah organisasi, bukan individu tertentu. Kita tidak seharusnya hanya bertumpu kepada isu populis, tetapi juga isu-isu yang berbentuk pendidikan dan kebajikan yang tidak mengabaikan kepentingan semua rakyat.

Kebangkitan Anak Muda Sabahan

Antara isu yang juga seharusnya diberi perhatian iaitu kebangkitan anak muda Sabahan. Biarlah saya 'penat' dengan kerenah orang-orang lama, yang penting jangan kita terlepas golongan mudanya. Kerana terbukti disepanjang zaman bahawa golongan muda inilah yang mendokong 'perubahan'.

Saya menghormati keputusan perwakilan berkenaan apa juga langkah yang telah diputuskan. Lontaran pandangan ini, hanyalah sekadar alternatif jika pun ada manfaatnya. Bicara soal ini, saya masih ingat kepimpinan pemuda yang lepas, saya sebagai ahli merasa bahawa idea saya dan semangat saya, ada tempatnya untuk disalurkan dalam gerak kerja kepemudaan.

Keberadaan saya disambut. Kemahuan saya ada ruang dan peluangnya. Maka saya merasakan pemuda adalah medan terbaik untuk saya. Disamping mara kehadapan, langkah sumbing saya diperbetul. Tawaran sebegini sesuai dan kena pada masa dan tempatnya. Sekarang terpulang kepada saf pemuda saat ini samada melihat dengan cara apa kebangkitan anak muda sabahan pada hari ini. Adakah sebagai pembantu atau sebagai saingan? ..Lihatlah jauh kehadapan dalam membina generasi pelapis, bimbing dan salurkan bakat mereka. Hentikanlah perang dalam cawan. Kita adalah satu ketumbukan mata rantai perjuangan Nabi S.A.W.

Ilmu & Pemuda

Sebagai ingatan cuma, pemuda dan ilmu seperti yang mana yang seharusnya punyai kaitan yang sangat kuat. Apakah yang mampu diberikan jika kita tidak mempunyai apa-apa? malah sebagai pendokong gerakan Islam wajiblah berilmu sebelum turun ke medan perjuangan. Agar lebih bersemarak selepas ini, pemuda hendaklah mengeluarkan arahan secara terus kepada semua ahli agar turun 'berdemo' di tempat-tempat kuliah ilmu. Tambah lagi kita di Sabah ini, 'jarang-jarang' ada kuliah ilmu. Tapi bila sudah ada, ulama-ulama tersohor yang datang pemuda pula yang 'jarang-jarang' kelihatan. Mungkin sangkaan saya tidak tepat. Walaubagaimanapun, jadikanlah ia sebagai sekadar peringatan.

Terus Melangkah!

Kembali kepada apa yang telah digariskan oleh Ketua Pemuda. Beliau memberikan keyakinan bahawa pemuda akan terus membawa panji aspirasi rakyat Sabah. Komitmen dan azam Ketua Pemuda ini mestilah disambut dengan penuh penghayatan oleh semua perwakilan. Kembalilah ke kawasan masing-masing dan bekerja untuk melaksanakan apa yang telah ditaklifkan sebagai pendokong gerakan Islam. Takbir!!!

Fenomena Hisamudin Sulaiman



Saya rasa tidak keterlaluan jika saya beranggapan sedemikian. Beliau ialah YDP Pensiangan sekarang ini dan keberadaan Hisamudin jauh di pedalaman Sabah itu ada sesuatu yang boleh di kaji semula.

Sebelum ini, majoriti aktivtis Islam di Sabah melihat bahawa dengan faktor kefahaman agama yang masih keterbelakang masyarakat di Sabah, adalah begitu sukar untuk mencampakkan politik Islam itu sebagai salah satu produk di pentas politik negeri ini.

5 tahun kebelakang, mengimbau kembali sebelum era Pakatan Rakyat ya'ni persefahaman politik antara parti-parti pembangkang, aktivis Islam Sabah ada jurang dengan aktivis-aktivis Sabahan samada yang muslim atau non muslim.

Keyakinan bahawa Sabah belum sampai masa untuk politik Islam masih begitu menebal ditambah dengan prasarana pendidikan yang agak mundur di Sabah ini. Tentunya persoalan yang sering terpacul iaitu, kalau mereka tidak faham Islam, bagaimana hendak faham politik Islam?. Institusi Islam pun masih terhad perlaksanaanya, ditambah lagi dengan ketidakwujudan sistem pondok seperti di semenanjung.


Hal ini menjadi sebab mengapa kekuatan pemuda Islam ketika itu ditumpu kepada penyebaran dakwah. Bukan tidak ada aksi pemuda di pentas politik, cuma masih tidak berlaku ditahap yang ada sekarang ini.

Pasca Pakatan Rakyat, perubahan itu nampak begitu ketara dan agak menyebelahi PAS dari sudut membuka hubungannya dengan sesiapa sahaja yang mempunyai matlamat yang sama. Termasuklah, aktivis pemuda di Sabah yang begitu mendapat manfaat yang banyak hasil dari muafakat ini.

Akhirnya, mentaliti bahawa politik Islam belum boleh diterima dipecahkan temboknya oleh seorang muhajirin yang bernama Hisamudin Sulaiman. Seorang muhajirin ya, bukan anak tempatan. Bagaimana boleh sentimen perkauman dan sentimen sabahan vs semenanjung
ditembusi oleh aksi dan pemikiran beliau?..ini adalah satu fenomena, ketika anak tempatan sendiri tidak yakin, orang kampung mereka boleh menerima politik Islam!

Lihat ke Pensiangan sana, ceramah PAS sudah boleh diterima dan bendera PAS sudah boleh berkibar di pelusuk kampung tanda sokongan. Tidak pernah terjangkau akal, proses penerimaan politik Islam oleh masyarakat di Sabah berlaku begitu cepat, lebih awal dari yang dijangkakan.


Sekarang ini, bukan lagi soal tubuh badan Hisamudin Sulaiman. Soalnya sekarang, kalau bukan cita-cita besarnya (Idealis), mungkin beliau juga diantara beribu aktivis Islam yang percaya dan masih berpegang dengan mentaliti yang sama. Kecilkah soal idealis ini? hingga beliau sudah mampu dan bersedia untuk menawan perlimen pensiangan?..mungkin juga idealis ini kelihatan tidak ada apa-apa jika tidak 'bekerja' untuk me realisasikaan setiap cita dan impian.

Katakan pada saya, jika ini bukan soal Idealis, tunjukkan saya usrah mana, cawangan mana, DUN mana dan Parlimen mana yang mahu anda mahu buka dan tandingi PRU-13 ini?

..Dan tanyalah pada Hisamudin sendiri, masihkah beliau bersama, setia dan wala' pada kepimpinan parti?...

Ya, itulah jawapannya untuk anak muda yang sedang mekar berkobar semangat juangnya. Iya mengambil dan mempelajari sejarah yang lalu, dan menjadikannya inspirasi untuk melakukan perubahan masa depan. Idealis kepada realis, adalah kunci perubahan. Hilang salah satu darinya, maka tempanglah kebangkitan anak muda.