Fenomena Hisamudin Sulaiman



Saya rasa tidak keterlaluan jika saya beranggapan sedemikian. Beliau ialah YDP Pensiangan sekarang ini dan keberadaan Hisamudin jauh di pedalaman Sabah itu ada sesuatu yang boleh di kaji semula.

Sebelum ini, majoriti aktivtis Islam di Sabah melihat bahawa dengan faktor kefahaman agama yang masih keterbelakang masyarakat di Sabah, adalah begitu sukar untuk mencampakkan politik Islam itu sebagai salah satu produk di pentas politik negeri ini.

5 tahun kebelakang, mengimbau kembali sebelum era Pakatan Rakyat ya'ni persefahaman politik antara parti-parti pembangkang, aktivis Islam Sabah ada jurang dengan aktivis-aktivis Sabahan samada yang muslim atau non muslim.

Keyakinan bahawa Sabah belum sampai masa untuk politik Islam masih begitu menebal ditambah dengan prasarana pendidikan yang agak mundur di Sabah ini. Tentunya persoalan yang sering terpacul iaitu, kalau mereka tidak faham Islam, bagaimana hendak faham politik Islam?. Institusi Islam pun masih terhad perlaksanaanya, ditambah lagi dengan ketidakwujudan sistem pondok seperti di semenanjung.


Hal ini menjadi sebab mengapa kekuatan pemuda Islam ketika itu ditumpu kepada penyebaran dakwah. Bukan tidak ada aksi pemuda di pentas politik, cuma masih tidak berlaku ditahap yang ada sekarang ini.

Pasca Pakatan Rakyat, perubahan itu nampak begitu ketara dan agak menyebelahi PAS dari sudut membuka hubungannya dengan sesiapa sahaja yang mempunyai matlamat yang sama. Termasuklah, aktivis pemuda di Sabah yang begitu mendapat manfaat yang banyak hasil dari muafakat ini.

Akhirnya, mentaliti bahawa politik Islam belum boleh diterima dipecahkan temboknya oleh seorang muhajirin yang bernama Hisamudin Sulaiman. Seorang muhajirin ya, bukan anak tempatan. Bagaimana boleh sentimen perkauman dan sentimen sabahan vs semenanjung
ditembusi oleh aksi dan pemikiran beliau?..ini adalah satu fenomena, ketika anak tempatan sendiri tidak yakin, orang kampung mereka boleh menerima politik Islam!

Lihat ke Pensiangan sana, ceramah PAS sudah boleh diterima dan bendera PAS sudah boleh berkibar di pelusuk kampung tanda sokongan. Tidak pernah terjangkau akal, proses penerimaan politik Islam oleh masyarakat di Sabah berlaku begitu cepat, lebih awal dari yang dijangkakan.


Sekarang ini, bukan lagi soal tubuh badan Hisamudin Sulaiman. Soalnya sekarang, kalau bukan cita-cita besarnya (Idealis), mungkin beliau juga diantara beribu aktivis Islam yang percaya dan masih berpegang dengan mentaliti yang sama. Kecilkah soal idealis ini? hingga beliau sudah mampu dan bersedia untuk menawan perlimen pensiangan?..mungkin juga idealis ini kelihatan tidak ada apa-apa jika tidak 'bekerja' untuk me realisasikaan setiap cita dan impian.

Katakan pada saya, jika ini bukan soal Idealis, tunjukkan saya usrah mana, cawangan mana, DUN mana dan Parlimen mana yang mahu anda mahu buka dan tandingi PRU-13 ini?

..Dan tanyalah pada Hisamudin sendiri, masihkah beliau bersama, setia dan wala' pada kepimpinan parti?...

Ya, itulah jawapannya untuk anak muda yang sedang mekar berkobar semangat juangnya. Iya mengambil dan mempelajari sejarah yang lalu, dan menjadikannya inspirasi untuk melakukan perubahan masa depan. Idealis kepada realis, adalah kunci perubahan. Hilang salah satu darinya, maka tempanglah kebangkitan anak muda.

Free Template Blogger collection template Hot Deals BERITA_wongANteng SEO theproperty-developer

Tidak Seperti Lafaz Tuan

Tergerak pula hati untuk menuangkan apa yang terlintas, ketika terdengar satu wirid yang maknanya cukup indah. Mencuba menghayati perasaan si pencipta wirid itu, seorang ulama tersohor dengan membacanya...


Teruskan...

Lafazkan wirid itu
Seperti dalamnya lafaz tuan
Yang terbit dari bejana kalbu
Basah dengan getaran rasa
Cinta dan rindu
Pada khaliknya dan kekasih agungnya

Teruskan...

Lafazkan wirid itu
Sedalam rasa yang bisa
Walau tidak tercapai olehku
Maqam hati yang tiada cela

Walau ku cuba
Dalam doa terus mengadu
Dalam sujud sedalam rasa
Dalam fikir selemahnya aku
Dalam pandangan Dia segala

Namun tak termampu
Mencapai kalian dalam cahaya
Ma'rifat kurnian Tuhan mu
Duhai para solihin ikutan semua

Masih terasa jauhnya
Mendaki tuan dipuncak mujahadah nafsu
Walau dihampar putus asa
Dihambat dosa jalan menujumu
Namun kerana alpa
Aku terus mengintai rasa
kerna ku tahu bahagia itu
Hembusan ketenangan Dari-Nya

Ku cuba terus mencuba
Mengalun wirid juga sepertimu
Biar jauh dilapis hijab-Nya
Biar perasaan itu cuma palsu
Biarkan itu semua
Kerana ku tahu
Dia maha kurnia
Pada saat ini apa yang ku mahu

Free Template Blogger collection template Hot Deals BERITA_wongANteng SEO theproperty-developer

Langkah Bermula Akademi Siasah Tun Datu Mustafa



Alhamdulillah, Wacana Rakyat selesai..

Wacana Rakyat adalah antara beberapa pengisian yang menjadi program bersiri untuk mencapai misinya. Jadi, saya berharap ia bukan sekadar program yang kita hadiri sebelum ini.

Secara sedarnya, memang kita telahpun menghadiri banyak program yang berbentuk pemantapan kefahaman, tetapi saya dan sahabat-sahabat yang lain insaf akan betapa perlunya agar setiap program ini disusun dan dirangkum kepada suatu yang ber'visi' sifatnya.

Ia bermula dengan begitu emosi, apabila penangkapan Ketua Pemuda PAS Sabah, sdr Lahirul Latigu hanya kerana sentimen anti-BERSIH yang tidak berasas. Pada jangka masa 5 tahun akan datang, saya dapat melihat sedikit sebanyak gambaran bagaimana landskap lapangan tempur siasah pemuda di Sabah ketika itu. Hal ini menyuntik insaf agar menyusun idea-idea untuk diterjemahkan kepada bentuk realiti.

Pada masa sama, Bro Saifuddin dan Sdr Abdillah ada melontarkan pandangan yang serupa iaitu untuk membentuk satu institusi siasah yang bertujuan melahirkan pemimpin-pemimpin muda masa depan yang bijak caturan siasahnya.

Cetusan ini belum lahir sebagai sebuah dokumentasi yang boleh dibelek dari awal hingga akhir perinciannya. Sebagai langkah awal ini, kami menghimpun idea dan pandangan serantak dengan pelaksanaan yang difikirkan sesuai dengan visinya. Sedikit demi sedikit, keadaan ini akan tercantum satu persatu dan menjadi lebih tersusun pada fasa-fasa berikutnya.


Proses ini adalah proses 'up to date' kepimpinan di peringkat negeri, kawasan sampailah ke peringkat cawangan dalam mendepani cabaran semasa dan akan datang. Walaupun jangkauannya masih sangat luas dan nampak diawangan, saya yakin proses seterusnya akan disempurnakan oleh generasi akan datang. Yang penting, kita sudah bermula.

Cabaran pemuda hari ini adalah tempias cabaran pada masa akan datang. Saya menyimpulkannya kepada 2 perkara berikut iaitu :

1)Cabaran berbentuk perbezaan fikrah
2)Cabaran berbentuk Taktikal

Cabaran pertama, ia melihat bagaimana kita me respon terhadap isu-isu pemikiran samada perbezaan sesama fikrah mahupun teman-teman dalam Pakatan Rakyat Sabah. Sentimen kaum, agama dan 'semenanjung vs sabahan' adalah beberapa isu yang memerlukan penyelesaian yang berbeza secara tepat. Ia juga melibatkan perbezaan se fikrah kita dalam menafsir tindakan terbaik bukan dengan tindakan 'orientasi label'. Kita cuba memanfaatkan peluang secara optimal dan mengurangkan risiko dalam semua keadaan.

Cabaran kedua, bagaimana tindakan yang perlu diambil mengikut prosedur perlembagaan dan undang-undang negara ini dan perlembagaan negeri yang begitu rumit dan unik. Kita tidak dapat mengelak daripada menghalusi setiap akta dan ordinan mahupun sejarah yang membentuk sesebuah insitusi undang-undang. Justeru, kefahaman perlu dibina dengan lebih mantap lagi supaya setiap tindakan adalah satu 'mile age' politik yang melonjak pemuda ke hadapan.

Hari ini kita di hidangkan dengan pelbagai permasalahan dan saya berharap pada keesokkan harinya kita menyediakan plan yang lebih objektif langkah penyelesaiannya. Kerana saya percaya, setiap ujian selain sekadar ujian, ia adalah peluang untuk kita lebih baik pada hari-hari seterusnya.

Walaupun masih bertatih dan merangkak, Insya Allah bak kata iklan Milo tak silap saya, kita semua akan membesar dengan kuat dan sihat...alamilah

Free Template Blogger collection template Hot Deals BERITA_wongANteng SEO theproperty-developer

Kongres Gerakan, Pingat Untuk Lebih Bekerja



Untuk mengucapkan tahniah, saya ada sedikit kerisauan. Bimbang, dengan mukaddimah sedemikian rupa, habis isi-isi penting yang saya hendak sampaikan selepas itu tidak di endahkan lagi.

Kepada aktivis mahasiswa yang hadir ke Kongres tersebut, anda sememangnya mahu dan mampu untuk bekerja demi ummat. Saya ketepikan perasaan risau, selesai kongres tersebut tidak timbul lagi soal kita tidak 'bekerja' untuk dakwah ini.

Mahasiswa atau aktivis yang hadir juga tidak perlulah pulang dengan kesan fikrah yang longgar atau celaru. Perkara ini jelas dan tidak ada perlunya ia dibincangkan disini. Tema penting program ini iaitu kita mahu lahirkan mereka yang 'bekerja'.

Sebelum itu, saya mengambil masa yang lama untuk berbincang apa juga bentuk perubahan khususnya yang melibatkan aktivisma mahasiswa. Cuba mengelak sebaik mungkin agar setiap baris lontaran tidak menyakiti sahabat yang sekian lama berkhidmat untuk parti dengan pengalaman yang tidak sedikit.

Usaha ini sebenarnya untuk mencari beberapa pencerahan kepada perbezaan pandangan yang mana jika perbezaan ini dapat diuruskan dengan baik, pasti memberikan banyak peluang kepada pakej dakwah kita sampai ke setiap tahap yang diperlukan.

Saya mengukur sejauh mana kesan masa hadapan, meninjau jauh ke dasar keperluan parti, menimbang diantara beberapa keutamaan dan beberapa pilihan yang tersedia dihadapan kita. Kerana saya akur bahawa inilah dunia perjuangan yang harus kita tempuhi. Tidak dengan hanya hitam putihnya sahaja, tetapi dengan pelbagai warna dan sudut. Marah-marah sayang pun kita tidak dapat menolak akhirnya pelbagai pula rangkaian jamaah Islam muncul dan kita tidak dapat mengelakkannya. Ia bermula dengan perbezaan fikrah.

Bagaimana kita menghadapi kepelbagaian ini? adakah dengan emosi atau bersikap rasional?

Tema saya jelas, agar setiap peluang dan pilihan yang mencetus kekuatan untuk lebih 'bekerja' perlu diberikan peluang. Ya, ada kerisauan yang perlu diambil kira namun jika dibandingkan dengan bukti yang telah ada dihadapan kita saya kira, masalah kita sebenarnya iaitu kita berhadapan dengan golongan yang tidak 'bekerja'. Turunlah ke bawah dan tanya kawan-kawan yang sudah lama bekerja. Persoalan 'mana aktivis kita' terus ditanya dari satu generasi ke satu generasi. Kalau seorang pegang sampai 5 jawatan?...kasihan aktivis fulltime parti, sebab yang ada kemampuan tidak 'bekerja' untuk membantu.

Mereka yang tidak 'bekerja' itu, ada dikalangannya lahir dari rahim usrah kita sendiri.

Lihat pula dengan penuh pertimbangan, kerosakkan yang berlaku terhadap rakyat. Adakah perlu 5 tahun lagi untuk mereka menanti perubahan. Tentu sekali tidak, kerana dengan bencana yang menimpa sekrang ini, mereka perlu berubah pada saat ini juga. Perubahan pada rakyat berlaku bila kita semua sama-sama 'bekerja'. Sebaliknya, kerosakkan dan kemunduran masyarakat ketika ini kerana ada dikalangan kita tidak mahu 'bekerja'.

Jika yang 'tulus' fikrahnya juga belum mampu menggerakkan perubahan dan pada masa yang sama kita diasak untuk memperbaiki masyarakat yang semakin kritikal, maka dengan wasilah atau jalan apakah yang kita pilih untuk meneruskan jalan perubahan? Kita bukan kader yang lemah dengan hanya pemerhati dari jauh atau menjadi tukang penembak tepat. Biar pecah kepala berfikir, mencari ruang dan peluang untuk mencetus perubahan melahirkan golongan yang 'bekerja'. Jika ada tersedia di depan mata, lalu apa yang ditunggu lagi?

Saya tidak sekadar mengeluh tetapi juga berusaha mencari kaedah untuk meletakkan hasil tarbiah kita dikampus ke setiap post penting parti. Namun cabarannya tidak semudah yang dijangkakan dan ini membuatkan saya akur bahawa disana ada kekurangan dan kelebihan yang bukan milik kita yang mesti kita hadapi.

Faham denyut nadi kerisauan sahabat-sahabat dan teman-teman tentang kesan kepada fikrah, insaf akan keperluan parti yang begitu mendesak, sedar dengan kekurangan dan kelebihan yang ada, akur dengan perbezaan pandangan yang timbul maka saya berpendirian kongres kali ini adalah pingat untuk anda lebih 'bekerja'.

Kita risau anak kecil yang masih bertiarap sudah mula berjalan. Bimbang terhantuk dinding, terperusuk masuk ke longkang. Namun anak kecil itu pada suatu masa, dinding itu sudah dipanjatnya, longkang tadi sudah di lompatinya. Akhirnya kita tidak lagi risau dengan dinding tersebut atau dengan longkang tersebut tetapi kita lebih risau benda yang lebih besar dari itu.

....kerana kita akur dengan perubahan itu, dan tidak sesekali kita hanya jadi pemerhati saja. Tentu kita sedar bahawa untuk mendepani perubahan itu, kita perlu 'bekerja'.

Free Template Blogger collection template Hot Deals BERITA_wongANteng SEO theproperty-developer

Jika Mereka USIA dan USNO Yang Dulu

Satu ketika saya diberi peluang untuk membentang kertas kerja berkenaan peranan Gerakan Islam dalam memartabatkan pendidikan Islam...Ia memang satu pengalaman yang baru bagi saya, tambahan pula isi yang hendak disampaikan itu berlatar belakangkan sejarah di semenanjung.

..Dan sayalah pembentang paling pantas dikalangan pembentang yang lain. Mengambil masa 10 minit sahaja, mungkin kerana sejuknya kundasang ketika itu.

Dalam masa yang singkat itu, saya mengambil beberapa baris ayat daripada isi kandungan kertas kerja kemudian membuat perbandingan dengan apa yang berlaku di Sabah.

Saya cuba mencari sebuah blog kepunyaan USIA yang memaparkan mengenai penganugerahan tokoh kepada beberapa individu penting yang berjasa dalam penyebaran Islam di Sabah. Penganugerahan tersebut agak menarik minat kerana diberi penghormatan sebagai 'anugerah tokoh pemimpin gerakan Islam' tidak silap saya. Alhamdulillah, disini saya selitkan.



Anugerah tersebut mungkin satu perkara yang elok juga untuk kita selidiki bagaimana apa yang mereka katakan tentang gerakan Islam itu melaksanakan tugasnya seperti mana gerakan Islam yang kita kenali pada hari ini.

Apakah asas gerakan Islam itu memang sudah ada sebelum Parti Islam Se-Malaysia masuk ke Sabah pada sekitar tahun 1980 ?

Bolehkah dikategorikan pertubuhan seperti USIA dan USNO adalah terjemahan kepada perlaksanan gerakan Islam syumul yang terpisah secara entiti ketika itu?...USIA adalah tangan dakwahnya dan USNO adalah tangan politiknya?

Pada saya, iya. Kemahuan umat Islam dan beberapa tokoh kepimpinan muslim ketika itu untuk melaksanakan Islam ke peringkat yang lebih tinggi memang sudah ada seperti apa yang diusahakan oleh Tun Datu Mustapa dan rakan-rakan beliau.

Pada satu tahap, perkembangan Islam di Sabah nampak begitu rancak dengan syiar Islam dan meningkatnya populariti muslim sehingga ke tahap Sabah mengisytihar agama rasminya ialah Islam. Sudah tentu ia satu perkembangan yang sangat membanggakan kita.

Sampai ke satu tahap, graf perkembangan tersebut tidak dapat melonjak lagi, sebaliknya mengalami fasa kemerosotan yang sangat membimbangkan. Fasa inilah yang saya dan generasi akan datang sedang lalui sekarang ini. Semuanya berpusing, dari peng Islam beramai-ramai riuh sekampung bertukar kepada pemurtadan beramai-ramai secara senyap-senyap!

Perkembangan ini harus diselidiki kembali. Sungguh bernaskah apa yang pernah dilontarkan oleh arkitek gerakan Islam Almarhum Dr. Fathi Yakan, akan tiba satu masa sebuah kepimpinan itu tidak mampu lagi ke tahap yang seterusnya, maka sampai masanya tunas-tunas baru kepimpinan menyambung tugas kepimpinan yang sebelum ini.

Mahukah dikenang oleh anak cucu kita, sekadar jatuhnya USNO kerana rakyat menolak kepimpinannya dan USIA yang terpalit dengan bermacam-macam tohmahan yang tidak sedap didengar telinga?

Ayuh, kita himpun semula perjuangan yang berserakan di sepanjang perjalanan perjuangan Islam di bumi Sabah ini. Mari kita susun ia dalam bentuk yang teratur semula, yang mampu mencabar dan mengharungi liku-liku perjuangan walau besar mana si zalim itu. Kita himpun ia dalam bekas yang bersih agar benar dan jelas matlamatnya untuk Islam.

Mungkin kita asyik dan kagum dengan fizikal sebuah kejayaan, tetapi kita lupa mengisinya dengan ruh perjuangan yang sejati. Hari ini dalam kenangan sebuah kejayaan di bumi bawah bayu yang tanpa tarbiah yang terlaksana dalam bentuk Usrah, Tamrin, Liqo' dan sebagainya akhirnya tersungkur di tengah jalan. Maka menjadi tanggungjawab kita untuk melaksanakannya agar ia kembali hidup menyambung semula tugasnya sebagai pewaris perjuangan para Rasul Anbiya'.

Saya mengajak teman-teman yang memilih USIA sebagai landasan perjuangannya, agar meneliti kembali titik kelemahan ini jika mahu USIA kembali bernafas dengan wajah dan semangat baru. Saya yakin teman-teman di USIA masih mempunyai harapan yang besar untuk melihat USIA kembali gah seperti dahulu.

Begitu juga dengan pejuang-pejuang lama USNO, yang beriya-iya mahu menghidupkan kembali jasad USNO dalam gelanggang politik, selami dan hayati kembali landasan menuju misi yang hendak dicapai..Jika benar mereka mahukan Islam, mengapa sampai terbabas?

Lupakan dulu soal apa warnanya, hijau atau bulan purnama, samada semenanjung atau sabahan. Tapi lihat soal prinsip, kepimpinan, matlamat yang jelas dan dinamika menghadapi perubahan zaman. Masihkah kita mahu bermain sentimen-sentimen diatas, sedangkan anak cucu kita semakin jauh dari agamanya, dirampas haknya, ketinggalan pemikirannya dan rendah jatidirinya?

Peliknya orang yang mahukan Islam tetapi menolak dasar dan prinsipnya!


Tunas baru gerakan Islam di Sabah sudah tiba, usah ragu-ragu lagi untuk bersama membantu dan memberi sokongan yang tidak berbelah bagi.



Renung-renung, fikir-fikirkan jika mereka USIA dan USNO yang dulu.

Free Template Blogger collection template Hot Deals BERITA_wongANteng SEO theproperty-developer

Kenduri Kahwin, Bila 'Bugis' Cipta Sejarah...




Pertama, saya mengucapkan tahniah kepada rakan setugas saya Puan Siti Rosemadiah dan suami Tuan Awang Ramlee.

Pada 3 September yang lalu, mereka selamat di ijab kabul dan sah menjadi suami-isteri yang mudah-mudahan dilimpahi berkat dan rahmat dari yang Esa. Majlis akad nikah diadakan di Kg. Pengkalan Tinuhan, rumah ayahanda dan bonda pengantin perempuan.

Sedikit saya selitkan gambar-gambar yang mungkin unik bagi mereka yang belum pernah melihat adat suku Bajau sebelah pantai barat Sabah. Walaupun tidak banyak, tapi masih ada sedikit budaya dan adat seperti bertitik dan sebagainya...

Bentuk & Corak Pelamin


Orkestra 'Betitik'


Kedua, saya juga ucapkan syabas dan tahniah kepada rakan setugas, saudara Razlie yang sah menjadi pasangan suami isteri kepada Hernawati. Mudah-mudahan dikurnia keberkatan dalam hidup berkeluarga hingga ke Syurga.

Mungkin saya boleh katakan, inilah sejarah tercipta bagi suku Bugis kerana sedikit kelainan pada majlis atau kenduri yang berbeza dari yang saya lihat sebelum ini.

Ada Nasyid yang dinyanyikan oleh adik-adik PSS, ada dendangan tarannum dari Sdr Jubair dan tazkirah dari Ustaz yang tak asing lagi iaitu Ustaz Akmal pemilik blog terkenal 'abunuhacorner.wordpress.com'...




Gambar tazkirah dari ustaz Akmal tidak dapat diselitkan sekali, kami terpaksa meninggalkan majlis awal sebab ada komitmen lain...

Berbeza dengan kenduri yang kebanyakkan saya hadiri sebelum ini, satu kewajibannya iaitu lagu dangdut dan bergelek sampai larut malam. Saya tidak tahu sudah berapa lama saya tidak hadir ke majlis yang seumpamanya. Takut bukan doa yang sampai, sebaliknya pula yang menimpa sang pengantin.

Kecuali dalam bab hantaran, ada sejarah boleh tercipta?...

InsyaAllah, kalau Islam menjadi panduan, tidak kira siapa dia, apa keturunannya, perubahan dan kemajuan akan sentiasa berdamping dengannya.

Hidup Islam!!!






Free Template Blogger collection template Hot Deals BERITA_wongANteng SEO theproperty-developer

Ratap FITRAH



Kemana wajah hendak ku hadap, ke timur ke barat utara selatan, kiri dan kanan terasa sempit, semua wajah menatap hina, hendak mendongak terasa berat, terasa malu menatap alam...

Teman, sahabat dan murabbi...bantu aku, meniti jalan menuju cahaya

Jalan ke hadapan terasa panjang, lorong gelap dibelakang mengejar tak henti, diburu dosa sebesar gunung, akan menghempap diatas muka..

Inikah rasanya hamba derhaka, terasing terbelenggu dalam gelap, mengharap sinar dihujung harapan...

Cuma ratib al Haddad teman setia, moga disana ada jalan, yang ditinggal pesan oleh junjungan, untuk mereka yang tersasar jalan, agar kembali ke Fitrah hamba...

Ku alun terus ku alun, ratib syahdu menusuk jiwa, agar lerai kusut, luruh gundah, aman rasa takut, kerana buntu kemana hendak aku sandarkan lagi, gelora jiwa seluas lautan ini...

Terus mengalun ratib, merintih, merayu...jangan tinggalkan aku tuhan, jangan tinggalkan aku

Ya Allah ampunkan dosa, hapuskan kesalahanku, tutuplah aibku..beri aku kekuatan untuk bangkit semula, dari Fitrah manusia alpa kepada Fitrah manusia hamba...

..Entah puisi atau apa...hanya rasa yang terus mengalir, mencari nokta dimana sudah...





Free Template Blogger collection template Hot Deals BERITA_wongANteng SEO theproperty-developer

Menuju 16 September, Optimis Negara Berkebajikan


Pelancaran Sekretariat PR Sabah

Sebelum ini saya ada meluahkan sedikit kerisauan saya tentang masa depan Pakatan Rakyat Sabah yang pada saya masih tidak ada asas yang kukuh untuk meyakinkan rakyat negeri ini sebagai pengganti kepada Barisan Nasional.

Apakah perkara asas itu?

Ditambah lagi dengan ikatan kerjasama dalam Pakatan yang masih agak longgar dalam suasana di satu pihak iaitu BN-Umno terus menunjukkan prestasi yang teruk tahap gaban. Hanya kerana sentimen 'budi BN' terus dilagukan, rakyat negeri ini menjadi serba salah dan 'kasihan' untuk meninggalkan BN untuk kali yang pertama, jika benar ia berlaku pada PRU ke 13 nanti.

Persembahan Pakatan Rakyat perlu dilihat kemas dipentas.

Respon kepada isu utama negeri Sabah terutamanya melibatkan ketiga-tiga parti komponennya PAS, PKR & DAP masih terlalu jarang, sedangkan ini adalah imej kekuatan kepada PR Sabah. Ia juga satu penumbuk di rusuk kepada Umno-BN.

Kebimbangan saya terus berlarutan bila ada sesetengah tempat dan kawasan masih tidak tahu apa itu Pakatan Rakyat!?

Benar, siapa dalam Pakatan Rakyat Sabah pun jika dicongak-congak kepada masyarakat akar umbi pasti menimbulkan beberapa persoalan kepada usaha turun kebawah pemimpin PR.

Pakatan Rakyat?...ada makcik-makcik yang tergaru-garu kepala.

Kita juga akui ada persaingan sihat diantara ke tiga parti kompenen untuk sama-sama menempatkan diri dalam pentas politik Sabah dan keperluan untuk bergerak lebih tangkas sangat mendesak.

Dalam suasana itu persaingan ini pun perlu juga diuruskan sebaiknya. Ada masa dan ketikanya penonjolan parti sendiri diutamakan, ada masanya ketiga-tiga pemimpin parti perlu duduk bersama menunjukkan kesepakatan dan kesatuan yang lebih baik daripada Umno-BN. Tidak perlulah berlumba-lumba naik kepentas sekali dengan ketua ranting atau cawangan kecil-kecilan semata-mata semata-mata lensa para wartawan berebut-berebut mahu menangkap barisan pemimpin Pakatan Rakyat sehingga menenggelamkan pemimpin utama Pakatan.

Saya kadang-kadang tertunduk malu melihat telatah sedemikian rupa dalam majlis yang besar. Letak saja wakil daripada 3 orang wakil PAS, PKR & DAP diatas pentas sebagai gimik, cukup!

Konvensyen Pakatan Rakyat Sabah

Saya memang ternanti-nanti satu hasil yang memberangsangkan daripada PR Sabah. Syukur, perasaan saya kembali segar menanti perkembangan terbaru ini.

Ada beberapa isu yang akan disentuh yang melibatkan kedaulatan negeri ini, dan pembentangan isu telah dibahagikan kepada ketiga-tiga parti mengikut kapasiti kekuatan yang masing-masing punyai.

Perbincangan mendalam telah dilaksanakan dan menunggu masa dan tarikh yang dijadualkan iaitu pada 16 September untuk ketiga-tiga parti membentang gagasan masa depan untuk rakyat negeri ini.

Dokumen yang menjelaskan bentuk dan garis besar kepada dasar pemerintahan PR pada masa akan datang ini adalah bukti kukuh komitmen Pakatan, tidak sekadar mahu menggantikan kerusi yang ditinggalkan oleh Umno-BN tetapi lebih dari itu ia menawarkan polisi pemerintahan yang lengkap dari sudut politik, ekonomi, sosial dan agama yang praktikal dan realistik untuk rakyat negeri ini.

Maknannya, kesungguhan Pakatan ini tidak sekadar dilontar kosong dalam ceramah-ceramah tanpa ada dasar-dasar yang jelas tertulis yang boleh disemak ketelusannya samada sebelum atau selepas mendapat mandat rakyat pada PRU akan datang. Ini antara tujuan besar kenapa perlu lahirnya sebuah dokumen yang jelas dan terperinci.

Saya juga yakin selepas lahirnya sebuah dokumen 'buku jingga Sabah' ini, pelbagai isu yang tidak pernah selesai dan kontroversi selama ini akan ada pencerahan. Sudah tentu Umno-BN tidak akan senang duduk dan serangan bertalu-talu akan dilancarkan untuk menjatuhkan dan memberikan imej yang lemah terhadap intpati dokumen itu nanti.

Harapan saya agar PR Sabah tidak goyah terhadap serangan-serangan yang akan datang, tetapi terus memfokus kepada agenda besar bersama untuk memperhalusi, memperkemas dan mempromosi kandungan buku jingga Sabah. Perlembagaan Persekutuan dan Ordinan negeri Sabah selain menjadi panduan bersama, perubahan-perubahan semasa juga perlu diambil kira tanpa mengabai apa-apa yang telah termaktub pada keadua-duanya.

Isu Agama, PTI dan hak bumiputera Sabah antara isu yang mungkin sedikit timbul perbezaan pandangan namun, perbincangan dan penjelasan yang terarah akan memperkukuhkan dan menampung kelemahan yang ada. Ini perlukan sedikit masa untuk diselesaikan memandangkan perbincangan serius yang menyentuh soal-soal yang agak 'privacy' jarang sekali dibawa kemeja mesyuarat pimpinan PR Sabah.

Mudah-mudahan 16 September itu nanti berjalan dengan baik dan kita akan melihat usia PR Sabah selangkah lagi meningkat matang. Untuk ketiga-tiga parti komponennya PAS, PKR dan DAP perlu terus membuka ruang-ruang perbincangan dan dialog kerana kita mahu PR berkesinambungan bersama arus perubahan demi untuk rakyat, dan biarkanlah Umno-BN bernafas dalam sentimen, terkubur dalam penafian.

16 September, asas membangun negeri berkebajikan negeri Sabah!







Free Template Blogger collection template Hot Deals BERITA_wongANteng SEO theproperty-developer

Dia Semakin Dekat



Berapa kerap kita mampu memberikan tips-tips ketenangan dan kebahagian kepada seorang teman, sahabat, ahli keluarga dan mereka yang berada diluar sana?

Bergantung kepada siapa anda. Namun yang pasti, kita hanya menyampaikan apa yang kita sendiri tidak memilikinya, jauh sekali meng-ada-kannya.

Ketenangan itu apa?

Kebahagiaan itu apa?




Betapa banyak saya dan anda cuba untuk mencari lautan maknanya, semakin dalam pula rahsianya. Letih lelah untuk memberikan yang terbaik untuk ketenangan dan kebahagiaan jiwa, mujur Dia yang empunya tidak pernah berkira untuk terus memberi.

Carilah ketenangangan dan kebahagiaan itu pada saat yang dinantikan, pada tetamu agung yang kita rindui....Ramadan Kareem.


Moga dimudahkan urusan, dipanjangkan usia untuk bertemu dengannya.


Tetamu sudah dekat, jom kita bersiap...

Free Template Blogger collection template Hot Deals BERITA_wongANteng SEO theproperty-developer

Akulah Aku




Akan ku cuba menjawabnya,
apa yang kau cuba sampaikan,
dalam nada resah bercampur bingung,
keliru dalam linangan air mata,
tentang aku yang kau anggap agung

Akulah aku, dalam tenang
dalam resah, dalam keluh terhimpit
pernah dihambat ujian menggoncang perasaan,
ada kala diuji angin lembut nafsu membelai lena,
atau khilaf pandangan diri sendiri, Akulah aku


Mungkin munafik, atau pembohong
bercakap tidak serupa amal,
atau aku yang sengaja berpura-pura,
berhias kata bertingkah irama memukau
akulah aku, sekeping hati insan biasa





Namun aku seadanya bukan ukuran,
aku disini kerana kehendak-Nya,
diantara beribu garuda yang terbang megah,
akulah camar yang ingin turut sama,
meredah gelombang tiupan badai,
mencari dunia baru dilangit tinggi

Decipku mungkin tidak segarang Garuda itu,
atau terbang angkuh bersayap sasa,
namun segenggam yakin dan percaya,
aku terus diangkasa itu terbang megah,
memerhati manusia kerdil dan tertawan
yang kecil dan terbenam dalam jiwa yang rendah

Laungan perjuanganku mungkin sumbang,
tentang kasih, tentang cinta, tentang dirimu,
sungguh aku pincang tidak sempurna,
namun aku terus diangkasa itu,
terbang megah walau berparut seribu,
menyapu awan membelah angkasa
bersama sarat duka, teman yang membahagiakan

Sudah, hapuslah air mata,
kerana tidak akan kau temui selamanya,
kesempurnaan pada makhluk ciptaan-Nya ,
yang ada cuma aku,
bertongkat nasihat dan pengajaran,
bernafas ukhwah dan perngorbanan,
tak lelah mencari alpa diri
tak lekang menadah kemuliaan,


Air mata senja...akulah aku

Free Template Blogger collection template Hot Deals BERITA_wongANteng SEO theproperty-developer

Ayahmu itu Wahai Anak



Saya masuk ke dalam kelas hari ini.

Mata saya singgah sekejap memerhati dan menghayati wajah seorang anak murid. Entah, ada sayu yang halus hinggap di mata.

Anak yang lincah ceria itu, namanya Amirul Haziq Lahirul..

Mungkin dia perasan, saya sedang memerhatinya. Amirul Haziq perlahan-perlahan duduk semula di kerusinya.

"Haziq, ayah pigi mana pagi ini? tanya saya.

"Entah", jawabnya ringkas. Sedikit terpinga-pinga.

"Haziq tidak tahu dimana ayah sekarang", saya bertanya lagi.Kawan-kawannya yang lain langsung tidak ambil tahu. Ada yang sibuk membelek-belek buku Iqra' masing-masing.

Haziq senyap, matanya kesana-kemari mencari jawapan soalan Ustaznya.

Dia kemudia kembali tenang setelah saya melemparkan sebuah senyuman.

Senyuman kebanggaan kepada seorang anak yang punya seorang Ayah yang cukup saya kenali.

Samada Amirul Haziq sempat melihat kejadian semalam atau tidak, satu hari nanti dia akan terkenang kembali dan mengerti mengapa semua itu terjadi.

Diluar duniamu wahai anak, disana ayahmu bermandi tembakan gas pemedih mata,

berlari dikejar jatuh dipukul cota si zalim,

Ayahmu wahai anak, bersama ribuan yang lain bertakbir dan melaung,

kalimah yang indah dan padu ke langit kebebasan,

tiada lagi takut gentar dan resah,

kerana percaya kebebasan itu milik kita juga milik-Nya,

Ayahmu wahai anak, kembali ke tanah air ini,

membawa semangat dan harapan,

untuk bumi yang dahagakan seorang wira,

yang mendendang kembali lagu semangat pahlwan kita,

yang dulu kita kenal dalam lipatan sejarah,

Ayahmu itu wahai anak, tanpa alasan dan sebab,

digari dibawa lari kemahkamah tiada keadilan,

agar perjuangannya selesai disitu, sangka mereka,

namun ku lihat, langkahnya tetap gagah bersemangat waja,

untukmu wahai anak agar terus berbangga,

bahwa aku ada seorang ayah,

yang tetap setia bersamamu, ibumu, kami semua dan perjuagannya,

ketika kelibatnya jauh semakin dekat, aku tunjukan engkau,

Ayahmu itu wahai anak....

Free Template Blogger collection template Hot Deals BERITA_wongANteng SEO theproperty-developer

Bertemu Kita Dalam Lapisan Makna


Memilih untuk tidak duduk diam di empuk sofa di rumah bila cuti-cuti malaysia tiba, bukanlah pilihan kebanyakkan orang.

Jika ada yang merasakan seluruh kehidupannya di ragut oleh masa di tempat kerja, cuti 2 minggu inilah masanya untuk melunaskan keletihan dengan duduk berehat dirumah atau pergi bercuti dimana-mana pusat peranginan.

Bagi saya, berpenat lelah mengembara jauh kemana saja arah destinasi akan dituju berkudratkan sepasang kaki ini adalah lebih bermakna malah lebih membahagiakan.

Baru saya perasan, setelah jauh dagang dibumi orang terasa sumbat-sumbat yang melekat di kepala ini tercabut satu-persatu. Ada hikmah Allah melorong kita untuk bermusafir melihat dunia di luar sana, agar terserlah siapa DIA dan siapa diriku, dia dan kamu semua.

Walaupun bertemu beberapa perkara yang sama hampir serupa di tempat sendiri, namun 'jauh' ini yang memberikan perspektif dan nilai yang berbeza. Pada rumput yang hijau, di awan yang berlapis, angin yang menyapa, bukit-bukau berbalam jauhnya, ada dan banyak bezanya....Jika melihatnya sampai ke lapisan makna.


Memimpin Kebangkitan Anak Muda


Dewan MBSA, Selangor

Saya menyentuh sepintas lalu tentang tema Muktamar Dewan Pemuda PAS Malaysia yang diadakan di dewan MBSA Selangor.

Tempat bermuktamarnya Dewan Pemuda ini siapa sangka telah menjadi milik PR. Sebelum tsunami politik 2008 itu, tiada siapa menduga bangunan yang terpacak gagah itu satu hari nanti jatuh ke tangan PR dengan izin Allah s.w.t.

Dengan tema sebesar itu, selain daripada huraian secara terperinci dalam buku ucaptama Ketua Pemuda, apakah kita telah bersedia dengan satu lagi tanggungjawab baru dalam perjalanan menuju PRU-13 nanti?

Ia mungkin tidak semudah yang kita jangkakan, sebagaimana besarnya harapan Al Fadhil Ustaz Nasruddin Hassan Tantawi agar setiap kita yang selesai menerima pingat kebesaran sebagai pelaksana tuntutan tema tersebut agar bersedia dengan akal dan jiwa kita.

Sebagai medan ujiannya, tahap kebersediaan kita untuk memikul tanggungjawab ini ada dalam realiti dan kelompok pemikiran anak muda sekarang ini.

Kelompok yang pertama anak muda ini mungkin dimana-mana saja kita boleh temui samada di lorong-lorong jalanan, di pentas hiburan atau gelanggang futsal. Memadai dengan sepatah dua kata atau hadiahkan sepasang piala itu sudah mencukupi bagi mereka bersama-sama kita. Selesai langkah pertama agenda membangkitkan anak muda kelompok ini.

Bagaimana dengan kelompok kedua ini, yang cakapnya petah, ideanya adalah ke
sempurnaan, cita-citanya realistik, semangatnya berkobar-kobar. Sebilangan besarnya kelompok ini duduk di menara gading, mengaji dan hadam pula teori tentang kebebasan, demokrasi, ketelusan dan integriti?...


Tanpa mengenepikan PR memerintah dibeberapa buah negeri, disamping menjaga ruang-ruang agar musuh tidak punya peluang untuk menyerang, pada masa yang sama idealisme kelompok ini nampak 'seperti' tidak berpihak kepada kita. Pertimbangan yang bagaimana harus kita gunakan untuk menyambut idealisme anak muda ini selari dengan tema muktamar?

Realitinya, lihat isu yang masih berlarutan sampai ke hari ini iaitu isu KUIN. Apakah pertimbangan kita sudah agak tepat dan cukup matang?..Hadamnya kita dengan kebangkitan anak muda ini, mampu meneraju kebangkitan 2 kelompok ini.

Pertimbangan anda bagaimana?

Apakah ketidak bersamaan kelompok kedua ini menunjukkan tahap ketidaksediaan kita sebagai peneraju?...masih terlalu awal untuk 1 kesimpulan.



1 Negara, 2 Cabaran

Selepas bermuktamar di Shah Alam saya meneruskan perjalanan ke sebelah utara iaitu ke negeri Jelapang Padi Kedah Darul Aman. Memang niatnya setiap kali musim-musim cuti saya mahu mengelilingi semua pondok-pondok di semenanjung sambil menadah kitab, menambah ilmu mencari berkat.


Pondok Buluh Nipis

Dunia pondok adalah dunia ilmu, ibadat dan disanalah juga ketenangan saya untuk mencari kekuatan sebelum kembali ke dunia yang satu lagi.

Tiga hari di Pondok Buluh Nipis, Jitra saya menamatkan perjalanan di Wangsa Maju dekat-dekat Gombak, bertemu rakan seusrah di kampus dulu, Sdr Alif Basri. Ternyata sosok pemikirannya sudah jauh melangkah seiring perkembangan semasa tanah air.

Dihujung hirup kopi radix berhampiran stesen LRT pagi itu, perbincangan kami tentang masa depan PAS dan pelbagai topik berkisar tentang 2 cabaran.

Iaitu di Sabah, cabaran kita masih diperingkat usaha untuk mengangkat pemikiran masyarakat yang masih agak keterbelakang dari sudut pendidikan, sarana utama kemajuan pemikiran dan kesedaran. Di semenanjung pula cabarannya pada menguruskan kepelbagaian rencam bakat dan pemikiran kelompok manusia.

Sampai kepada Makna

Berhadapan situasi ini, kita tidak mampu mencari peluang dan kekuatan yang kita cari jika cara menilainya hanya selapis pandang saja. Ia memerlukan masa, fokus, keseriusan, pengalaman disamping mengejar kesempurnaan kita menerima apa seadanya. Agar kita tidak menjadi penghukum sebaliknya dengan makna dan nilai.


Moga kita semua bertemu di lapisan makna. Dan...



Bermusafirlah, bawa bersama rajuk hatimu. Mungkin jauh disana menanti, penawar yang kau cari...kata seorang pujangga.









Free Template Blogger collection template Hot Deals BERITA_wongANteng SEO theproperty-developer

Tentang Dirimu, Disana ada Kekuatan

Percaya kepada kebolehan diri dan yakin ia adalah faktor dalaman yang paling kuat untuk kita berubah adalah satu sifat yang terpuji.

Penciptaan diri kita sebagai insan dilengkapi dengan sistem metabolisma badan yang bertindak dalam pelbagai fungsi seperti sistem pemprosesan, sistem pertahanan, sistem penyelarasan dan lain-lain fungsi yang beroperasi secara sistematik.

Percaya dan yakin ini timbul hasil daripada rasa 'sedar' sebagai seorang hamba yang selalu meneliti secara penuh hikmah ciptaan Allah yang bernama diri.

Mengapa kita percaya dan yakin dengan sistem kereta 'first-hand' berbanding kereta second-hand?

Sebab kita percaya kereta baru tersebut memiliki sistem yang lebih baik....

Namun, disana ada kelebihan penciptaan diri kita berbanding penciptaan sebuah kereta.



Walaupun kedua-duanya memiliki fungsi sistem yang secara konsepnya hampir serupa, kekuatan holistik dan lahiriah yang ada pada diri manusia sama saja gambarannya seperti sebuah kereta 4 wheel yang mampu meredah bukit-bukau, hutan belukar, padang pasir dan pelbagai lagi cabaran bentuk muka bumi.


Cabaran Dari Dalam

Kalau cabaran luaran yang berbentuk angin taufan dan puting beliung mungkin tidak menjadi masalah kepada sesetengah orang.


Cabaran dari dalam diri?...

Bagaimana seorang yang takut pada ketinggian selama bertahun-tahun boleh berubah hanya dengan percaya pada kebolehan diri?

Kisah ini saya ambil daripada pengakuan seorang pakar motivasi yang berhadapan dengan pesakit seperti ini.

Bagaimana dia berubah?

Bagaimana dia melakukannya?

Bagaimana pula dengan teman-teman yang menghadapi gangguan makhluk halus yang katanya tinggal menyewa dengan tanpa izin tuan empunya badan?

Apa yang harus dilakukan?


Set Minda




Di kampus dulu, saya juga berhadapan dengan kes-kes 'mistik' seperti ini dan kebanyakkan mereka yang mengalami gangguan makhluk halus ini terdiri daripada golongan muslimah.

Adakalanya, kes-kes seperti ini bisa membawa kesan kepada komunikasi yang sedikit terganggu terhadap sesama rakan dalam organisasi.

Dan lebih merisaukan apabila si pesakit tersebut menerima dan mengiyakan semua masalah yang timbul berpunca dari dirinya.

Benarkah?

Kalau ia berlaku juga, adakah ia benar-benar diluar kawalan diri?

Bolehkah saya mengatakan, sekurang-kurangnya jika timbul masalah dalam komunikasi harian akibat makhluk yang menumpang itu kita mestilah dalam keadaan sedar bahawa ia bukanlah atas kehendak diri sendiri. Titik.

Jangan bebankan dirimu dengan rasa bersalah, seolah-olah mengiyakan andalah punca segala.

Mari bermula dengan kekuatan set minda.


Sebaik-baik Tawakkal


Sudah tentu jalan terbaik untuk kes-kes seperti diatas tidak lain iaitu kita serahkan kepada yang pakar.

Darus Syifa' ada, Ustaz Sharhan ada dan orang-orang yang ahlinya asal bukan bomoh sudahlah.

Dan sampai bila pula perawat-perawat ini mampu tiba pada masanya andai khidmat mereka sangat-sangat diperlukan?

Saya mungkin tidak dapat menyelami dunia sebenar teman-teman yang mengalami gangguan jin ini, tapi apa yang mampu saya berikan hanyalah bersandar kepada apa yang Allah kurniakan pada kita yang bernama diri ini.

Set minda yang betul telah mengubah bentuk dan warna dunia ini. Yang lemah menjadi kuat, yang sakit menjadi sihat, yang susah menjadi senang dan perubahan ini datang dari kekuatan dalaman.

Setkan minda secara tepat tentang masalah yang dihadapi dan cara penyelesaiannnya.

Yakinlah dengan apa yang Allah kurniakan pada dirimu, selepas itu gantunglah seluruh harapan kesembuhan itu pada-Nya dan itulah sebaik-baik tawakkal.

Maaf sekali lagi...

Selamat maju jaya




Free Template Blogger collection template Hot Deals BERITA_wongANteng SEO theproperty-developer

Sisipan Buat Para Konvensioner & Muktamirin


Tenaga muda menyambung legasi perjuangan orang lama

Seperti ada wajah dan semangat baru dalam Konvensyen PAS Sabah kali ini. Sepanjang saya hadir dalam beberapa program besar sebelum ini, belum pernah saya melihat adanya satu gabungan yang agak baik antara orang muda dan orang lama.

Berkat kesungguhan orang lama, bersabar dan istiqomah merintis jalan perjuangan disamping mentarbiah anak-anak muda, hasilnya pada hari ini lahir tenaga-tenaga muda yang bersiap menggalas tanggungjawab dan amanah yang akan diberikan...dengan izin Allah.

Saya ingat dulu besarnya hati orang lama menerima tenaga-tenaga muda ini yang lahir dari didikan tangan mereka sendiri, hingga kadang-kadang tercabar seketika ego seorang ayah. Mana tidaknya, bila yang dipersoalkan oleh orang muda itu bagai tiada apa-apa yang dikorbankan untuk masa depan perjuangan ini.

Tenaga muda pula, fitrahnya yang pantas dan bertenaga tanpa menghirau apa ujian yang bakal menimpa, semua dianggap mudah sahaja. Yang penting, 'perubahan' mesti berlaku!

Betapa cantiknya, bila dua zaman yang berbeza ini mampu mencari titik kesamaan yang mengartikulasi gerak kerja, mengupayakan organisasi dan mengangkat mesej perjuangan ke tengah-tengah medan.

Inilah yang kita harapkan dari jalinan orang lama dan tenaga muda, dan inilah yang mahu saksikan daripada konvensyen ini....


Kredibiliti



'mencari kemenangan' itu dihuraikan panjang oleh orang yang selayaknya. Sebelum itu, muktamar pemuda bertemakan 'melangkah gagah, memimpin perubahan'. Seperti biasa lajunya orang muda, temanya pun seperti 'laju' sedikit dari tema konvensyen.

Akhirnya, sehari suntuk itu meresolusikan 7 perkara yang menjadi garis besar kepada para konvensioner, untuk sampai kepada persoalan siapa kita dihujung agenda 'mencari kemenangan' itu nanti.

Saya yakin 7 resolusi itu berkisar tentang beberapa persoalan berikut ;

...bakal menatijahkan siapa PAS di bumi Sabah ini?
...Mampukah PAS Sabah mengangkat isu yang lebih nasional sifatnya?
...Mampukah PAS Sabah menyediakan solusi polisi dan dasar kepada permasalahan rakyat?


Saya fikir ini adalah soal 'kredibiliti' kita. Kemampuan yang ada pada kita mesti sampai ke tahap yang seharusnya. 'Mencari Kemenangan' melonjak kita selangkah lagi kehadapan.

Bersediakah kita menjangkau aspek yang lebih besar dan lebih luas? mahu tidak mahu, lambat atau cepat, persediaan mesti bermula sekarang!



Prinsip dan Kaedah

Tentunya setiap peserta yang pulang ke kawasan masing-masing ada perancangan sendiri. Dari respon peserta, saya cuba membaca beberapa halangan yang nampak halus tetapi kesannya sedikit melambatkan pergerakan.

Saya sedikit gusar bila ada idea-idea baru yang cuba dibawa oleh beberapa penyokong atau pendokong ditolak mentah-mentah. Walaupun tujuannya adalah sama iaitu untuk sama-sama 'mencari kemendangan', sedikit kegopohan pada idea itu tidak seharusnya menutup pintu kita untuk menilai pengalaman orang lain yang boleh dimanfaatkan.

Perbezaan sebegini perlu diuruskan...

Setelah semakin bertambah sokongan ramai kepada kita, kita pula mula menutup dan menyempitkan ruang untuk idea terus berkembang.

Luaskan skop capaian sempadan daerah Prinsip dan Kaedah, dan kita akan dapat menikmati 'peluang' dalam setiap masalah.


Perwakilan





Para muktamirin sekalian, adakah tugas kamu telah selesai?

Andakah yang telah diamanahkan untuk memilih barisan kepimpinan yang akan menerajui agenda besar gerakan Islam?

Mudahnya tugas itu, tahun depan bermuktamar datang lagi berlenggang, angkat tangan mengundi dan balik..itu saja?

Muhasabahlah dirimu...

Ada beberapa aspek yang perlu di perhatikan oleh perwakilan dan pemerhati ;

Pertama, adakah anda memahami secara jelas skop tugasan setiap lajnah dalam organisasi?

Jika ya, soalan kedua...adakah anda tahu kebolehan setiap kepimpinan yang dipilih?...Apa penilaiannya?

Jika benar, soalan ketiga... adakah anda telah maklum apakah halangan kepimpinan yang dipilih mengikut lajnah yang diamanahkan?

Meletakkan agenda perjuangan pemuda dipersada arus perdana politik, ada pimpinan yang mesti bersemuka dengan sepak terajang politik, ada pimpinan yang wajahnya mesti terpampang di dada media, ada pimpinan yang menghadapi akibat yang tidak terduga.

Kerja kerajaan, berniaga, sepenuh masa dalam parti.....ini semua penentu kepada terealisasinya tema besar kita 'melangkah gagah, memimpin perubahan' .

'Saya pilih ustaz Kamal, sebab wajahnya jernih dihias janggut, cakapnya pun lembut'..saya fikir ini tabiat yang mesti dielakkan oleh perwakilan.

Pesan saya, baliklah ke kawasan masing-masing dan bekerjalah....

Nilailah perjalanan gerakkerja yang kita sama-sama berjanji untuk melaksanakannya. Tahun depan jika di izinkan Allah, kembalilah ke dewan muktamar ini bukan lagi menyoal mutu kepimpinan tetapi sebagai muktamirin(perwakilan & pemerhati) yang berwibawa!


Seeru ala barakatillah!




Free Template Blogger collection template Hot Deals BERITA_wongANteng SEO theproperty-developer

Kemenangan itu apa?


The Father of India

Orang lain mungkin sudah agak lama mengkhatamkan buku ini, 'The Life Of Mahatma Gandhi'.


Selepas Yusufqardawi 'Aku dan Ikhwan Muslim' - Kuasa Kepimpinan Al Fateh - Nelson Mandela 'Long Walk to Freedom' dan kini sedang dalam proses menghayati kisah seorang lagi tokoh pejuang rakyat iaitu The father of India...

Mungkin untuk melepaskan bosan kerana tidak mendapat peluang ke PRN Sarawak kali ini selepas 2 tahun beraksi sepenuh masa, tulisan Louis Fischer menjadi santapan.

Ada beberapa sahabat dan kawan-kawan dari PR bertanya suasana perkembangan kempen pilihanraya sebelum pengumuman rasmi. Mungkin kerana terbiasa melihat saya dimana-mana saja ada program-program besar politik.

Tapi Pilihanraya Negeri Sarawak kali ini tidak....berehat di bangku simpanan.

Saya hanya mampu menjawab, 'tidak dapat pergi, diarah menjaga kubu kali ini'

Sejenak sebelum pengumuman rasmi PRN Sarawak, saya mungkin juga kawan-kawan lain diluar sana seolah-olah terpukau dek kemenangan yang seakan begitu dekat melalui laporan dan perkembangan menjelang detik-detik terakhir kempen.

Berita yang begitu meyakinkan tersebut, melalikan sekejap perhatian kepada beberapa aspek yang penting yang menjadi kebiasaan untuk kemenangan berpihak kepada PR kali ini.

Tergesa-gesa, gopoh atau ?

atau kita yang teruja sangat mahu melihat kemenangan itu dengan jalan yang mudah?

Jika sebelum pengumuman rasmi statement ini dikeluarkan, tentu tidak siapa yang mahu ambil peduli..pesimistik! kata setengah orang yang tidak bersetuju.

Tanya mereka-mereka di Kelantan dan Kedah, bagaimana PR melalui hari-hari yang memerlukan pengorbanan yang tidak sedikit. Gerun saya, andai itu ujiannya sebagai syarat Allah mahu kurniakan sebuah kemenangan.

Mestikah begitu jalan yang kita lalui untuk harga kepada kemenangan ?

Jika diukur dari sudut kesinioritian di Borneo, PAS Kawasan Tawau boleh dijadikan rujukan sejak sekian lama menjadi Kawasan yang tidak pernah kendur menghadapi Pilihanraya. Sudahkah kita belajar dari mereka, tentang apa yang mereka telah lalui?

Tidak bertujuan untuk mengkondem atau menjatuhkan motivasi petugas-petugas yang baru pulang dari Sarawak.

Tahniah kepada mereka. Merekalah pemain yang beraksi ditengah-tengah gelanggang sebenar.

Kepada yang hanya bertempik di luar padang, peluang masih ada lagi untuk pahala sebesar jihad, sebelum mulut terkedu ditanya soalan, oleh Dia yang memiliki hari pembalasan.

Sebelum kata mengguris rasa, mari saya hadiahkan sebuah makna perjuangan.

Dari nurani yang kuat untuk melihat kebahagian untuk semua, disana terbit kemahuan untuk membelah lautan dugaan dan rintangan. Biar tiada harta, biar berbenteng dada sekujur tubuh demi untuk mereka, ada insan yang tegar mengejar impian semua.

Dari mereka, di sana Allah mengajar kita tentang sunnah kemenangan yang ingin diberikan kepada sesiapa yang cuba mengintai. Mahatma Gandhi atau yang seangkatan dengan beliau, disana ada sunnah tentang kemenangan.

Belajar tentang kemenangan, izinkan saya terbang ke dunia Mahatma Gandhi...


di mukasurat mana saya berhenti tadi....

Free Template Blogger collection template Hot Deals BERITA_wongANteng SEO theproperty-developer

Rasulullah Bagi Mereka



video


Saya menerima jemputan untuk mengisi program di Sekolah SK Tebobon. Slidenya pun sudah disiapkan dengan beberapa point-point penting yang mudah untuk dicatat oleh audiens nanti.

Semalam saya juga menjadi moderator untuk satu lagi majlis sambutan Maulidurrasul. Audiensnya ramai dikalangan golongan dewasa dari pelbagai latar belakang profession pekerjaan. Maka bahasanya pun mestilah selaras dengan level audiens yang ada. Ini tiada masalah, kerana level pemikiran yang tidak jauh berbeza.

Sebaik menjejak kaki di depan dewan, saya disambut mesra oleh beberapa orang guru dan jawatankuasa. Sempat juga saya mencuri pandang kearah audiens yang sudah lama menunggu agaknya.

Sepintas lalu, saya rasa ada sesuatu yang perlu dilakukan dengan audiens saya. Slide yang saya sediakan semalam terpaksa ditolak ketepi demi untuk meraikan mereka.....

'Bagaimana memperkenalkan Rasulullah mengikut laras bahasa mereka'

Melihat kepada telatah mereka yang rata-ratanya berumur 8 hingga 9 tahun, otak saya ligat mencari dan mencerna posisi pandang mengikut level mereka. Sambil menyusun beberapa slide, saya mencuri pandang ke arah audiens sambil otak terus ligat mencari dan mencantum isi dan penyampaian yang mudah.

Alhamdulillah, lagu 'The Chosen One' membuka benteng saya dan audiens tanpa sebarang halangan umur dan bahasa.

Nabi seorang yang penyabar,

Nabi seorang yang toleransi,

Nabi seorang yang baik hati,

Nabi seorang yang penyayang....

Inilah isi penting saya dan kami semua ceria berkenalan dengan kekasih junjungan mulia Muhammad S.A.W

Selawat dan salam ke atas baginda.....






Free Template Blogger collection template Hot Deals BERITA_wongANteng SEO theproperty-developer

Apa Tawaran PR Sabah?



Konvensyen Pakatan Rakyat ke-2 yang baru sudah yang diadakan di Pulau Pinang, mengangkat satu lagi tema berat yang mesti menjadi matlamat bersama penggerak-penggerak Pakatan Rakyat. 'Ubah sekarang, Selamatkan Malaysia'

Seperti juga disemenanjung, kita mahu Pakatan Rakyat di Sabah juga menjalin persefahaman yang lebih mantap. Apa yang jelas dari sudut garis dasar gagasan yang ingin ditampilkan kepada rakyat, belum ada satu rangka yang betul-betul membezakan dari apa yang ada sekarang oleh BN.

Dengan suasana 'mood' rakyat Sabah yang sudah berani mempersoalkan hak yang seharusnya mereka punyai, pada masa sama Pakatan Rakyat Sabah pula mesti bergerak selangkah lagi dengan kekuatan dan persiapan strategi.

Ada beberapa kompenen isu utama yang saya rasakan perlu di perhalusi agar ada tindakan lebih konkrit diambil tidak hanya sekadar lontaran-lontaran berapi dalam ceramah-ceramah PR. Antaranya seperti Isu pendatang tanpa izin, isu rampasan tanah, isu hak bumiputera dan beberapa isu lain lagi.

Idea untuk membawa perubahan di Sabah bukan tidak ada. Dari ceramah-ceramah yang saya kutip point-point pentingnya, idea tersebut mesti diterjemahkan dalam bentuk garis dasar dan polisi yang boleh disemak ketelusannya dalam bentuk dokumen, ala-ala buku jingga.

Saya belum melihat adanya satu kesepakatan yang kukuh dan didokumentasikan atas komitmen 'Selamatkan Sabah' merujuk kepada apa yang sering diperkatakan oleh orang Sabah, "kami lebih tahu apa yang kami mahu buat". Konotasi itu adalah satu hasrat besar bahawa PR sabah tahu apa yang perlu dilakukan untuk kesejahteraan rakyat negeri ini. Jadi, apa yang ditunggu lagi?

Saya kira telah tiba masanya, kita duduk semeja dan merangka strategi dasar yang menawarkan solusi kepada kompenen isu besar yang saya sebutkan tadi. Mungkin ia mengambil masa sedikit kerana fikrah yang berlainan yang dibentuk dari perbezaan ideologi dan pengalaman yang perlu di murnikan dengan mencari titik temu dan menyempitkan ruang perbezaan.

Kompenen solusi isu yang mahu ditawarkan kepada rakyat mestilah dalam nada dan lenggok bahasa yang sama. Pengalaman saya mengikuti beberapa siri ceramah melibatkan ketiga-tiga parti kompenen PAS, DAP dan PKR, nampak jelas perbezaan yang besar dari sudut memberikan perpektif yang menyelesakan telinga pendengar.

Bila bercakap isu Pendatang Tanpa Izin contohnya, kadang-kadang penyokong yang pelbagai suku bertepuk dalam sinis!

Bermacam-macam nada.......

..PAS tak berapa kisah

..DAP main rempuh saja

..PKR melayang-layang

Kuncinya, kita mesti menjunjung cita-cita yang sama iaitu untuk menjatuhkan Barisan Nasional. Mengambil dari ucapan Tn Guru Presiden PAS, kita tidak boleh menumpang kelemahan Barisan Nasional, sebaliknya mesti melalui usaha dan kekuatan sendiri. Jika kita benar-benar telah memberikan komitmen yang baik, saya percaya arus 'perubahan' itu lebih cepat melanda.

Free Template Blogger collection template Hot Deals BERITA_wongANteng SEO theproperty-developer